Cari Blog Ini

Memuat...

Selasa, 15 Oktober 2013

Sugih tanpo bondho. Digdaya tanpo aji. Ngluruk tanpo bolo. Menang tanpo ngasorake.

Sugih tanpo bondho.
Merasa kaya tanpa harta. Kita mempunyai kekayaan yang lebih berharga dari harta. Tidak perlu berkecil hati atau menjadi manusia minder dengan
apa yang kita punya. Yang penting kita tetap menjaga kekayaan yang diwariskan dalam diri kita dari lahir. Yaitu kaya hati dan pikiran.
Digdoyo tanpo aji.
Digdaya tanpa kesaktian. Dengan hati dan pikiran baik, secara tidak langsung membentuk perilaku yang baik. Dari sana orang akan menghargai dan segan dengan kita walau kita tak punya kelebihan(aji).
Ngluruk tanpo bolo. Melawan tanpa kawan. Yang dimaksud adalah melawan diri sendiri dan hawa nafsu. Karena memang untuk melawan diri sendiri tidak dibutuhkan siapa-siapa. Sebisa apapun kita dibantu kawan, tapi kalau diri kita menolak itu tidak ada artinya. Hanya kamu yang bisa melawan dirimu sendiri.
Menang tanpo ngasorake.
Menang tanpa merendahkan. Kita bisa menjadi pemenang tanpa merendahkan siapa-siapa. Karena dengan pribadi baik yang kita punya, orang yang berhadapan dengan kita sudah merasa rendah diri tanpa kita rendahkan.

0 komentar:

Poskan Komentar

Irengan julukanku oraberarti sesat aliranku.
Mori cekalnku oraberarti setan panutanku.
PersaudaraaN landasanku.
wong SH terate gak wedi sopo-sopo kecuali gusti allah lan wong tuo